Rasi (Beras Ampas Singkong)



Beberapa daerah di indonesia sudah tidak mengonsumsi beras sebagai makanan pokoknya seperti di daerah cimahi selatan provinsi jawa barat masyarakatnya mengonsumsi rasi (beras singkong) sebagai makan pokok. Jauh sebelum peraturan pemerintah (PP) No.68/202 tentang ketahanan pangan di sahkan ketahanan pangan sudah menjadi tradisi di desa yang terletak di cimahi jawa barat ini. Rasi merupakan ampas dari pengolahan tapioka yang di keringkan bentuknya menyerupai beras namun lebih tidak beraturan dan cara memassaknya lebih sederhana dari pada masak nasi. Untuk mendapatkan rasi yang siap konsumsi hanya dengan mengkukusnya beberapa menit hingga matang.

Rasi di buat dengan cara memarut singkong parutan di peras, kemudian airnya mereka diamkan semalam. Selanjutnya acinya di pisahkan untuk di jual lagi sebagai kanji dan gaplek. Ampasnya yang masih menyisakan sedikit sari singkong lah yang di jadikan rasi. Setelah ampas itu di keringkan kemudian di tumbuk sampai halus, dalam kondisi seperti ini hasilnya kurang merata pada butiran-butiran rasi. Hal ini di duga pada saat proses pembuatan rasi ada beberapa hal yang belum optimal, Hal ini diantaranya :


  1. Pada proses pemotongan produk singkong yang kurang baik yaitu ukuran tidak merata pada proses penggilingan tidak hancur sampai merata.
  2. Pada proses pemebentukan butiran tidak di lakukan penyaringan.

Kandungan pati yang terdapat pada rasi sangat sedikit sekali tetapi karena pengolahannya yang masih tradisional yaitu pemerasan dengan tangan maka ternyata kandungan pati yang masih tertinggal berkisar antara 9-12%. Selain pati rasi juga mengandung serat yang berguna bagi saluran pencernaan manusia. Rasi merupakan salah satu jenis pangan sumber karbohidrat yang berasal dari ampas singkong hasil sampingan pembuatan pati singkong, Pusat Konsumsi dan Keamanan Pangan Departemen Pertanian 2009.

Kandungan energi dari rasi hampir sama dengan beras sehingga dapat digunakan sebagai alternatif pengganti beras dan kita bisa lihat kandungan zat gizi pada rasi dan beras per 100 gram.


Kandungan Zat Gizi Pada Rasi dan Beras Per 100 Gram :


Komponen              Beras Ampas Singkong (Rasi)                Beras
1.Energi (kkal)                              359                                         360
2.Protein  (g)                                 1,4                                          6,8
3.Lemak  (g)                                  0,9                                          0,7
4.Karbohidrat (g)                          86,5                                        78,9
   BDD (%)                                     100                                         100


  • Tepung Rasi
Rasi memiliki bentuk yang berbutir dan tidak seragam agar rasi mudah di gunakan dan di aplikasikannya lebih luas perlu di lakukan proses penepungan. Tepung rasi merupakan hasil penggilingan dari rasi, teknologi tepung merukan salah satu proses alternatif produk setengah jadi yang di sarankan karena lebih tahan simpan, mudah di campur dalam formulasi, luwes dan mudah di buat aneka ragam (diversivikasi) produk mudah di tambahkan zat gizi (fortifikasi) dan lebih cepat di masak sesuai keinginan konsumen dalam kehidupan modern dan praktis.

Pemanpaatan dalam bentuk tepung rasi dapat menganekaragamkan olahan lain dari rasi sehingga dapat meningkatkan nilai ekonomisnya. Rasi yang sudah di olah menjadi tepung dapat di manfaatkan sebagai bahan baku pada berbagai macam makanan baik sebagai menu utama maupun selingan atau kudapan. Aneka olahan tepung rasi tersebut antara lain ; brekfeast cereal rasi, brownies rasi, eggroll rasi, semar mendem rasi, wingko rasi, kue lumpur rasi, kerupuk rasi dan lain sebagainya. Cukup banyak bukan olahan dari rasi ini mungkin anda sendiri sudah mengetahuinya ...semoga bermanfaat !!

0 komentar:

Posting Komentar