Tepung Kacang Hijau Komposisi Asam Amino Esensial Kacang Hijau


Kacang hijau (phaseolus radiatus L.) termasuk tanaman di kotiledon atau memiliki dua keping biji yang kaya akan zat gizi sebagai cadangan makanan bagi lembaga (embrio) selama germinasi (proses perkecambahan). Kacang hijau termasuk kedalam family Leguminoceae, sub famili Papillionideae, genus phaseolus dan spesies radiates. Biji kacang hijau berbentuk bulat dan lonjong umumnya berwarna hijau tetapi ada juga yang berwarna kuning coklat atau bintik-bintik hitam.

Dua jenis kacang hijau yang paling terkenal adalah golden gram dan green gram, golden gram merupakan kacang hijau yang berwarna keemasan dalam bahasa botani nya di sebut Phaseolus aureus. Sedangkan warna hijau atau green gram di sebut Phaseolus radiates. Betakaroten merupakan pigemen utama dalam membentuk warna merah, orange, kuning dan hijau.


Komposisi Asam Amino Esensial Kacang Hijau :

Asam Amino                                     Jumlah Mg/g
Triptopan                                               10,88
Threonin                                                32,72
Isoleusin                                                42,10
Leusin                                                   77,28
Lisin                                                       69,62
Methionin dan Sistin                              20,75
Fenilalanin dan Tirosin                          90,25
Valin                                                      51,76


Kacang hijau merupakan tanaman kacang-kacangan yang banyak di budidayakan di indonesia menempati urutan ketiga setelah kedelai dan kacang tanah. Menurut direktorar jendral tanaman pangan tahun 2011, di indonesia produksi kacang hijau tahun 2009 di perkirakan sebesar 314 ribu ton biji kering, dibandingkan tahun 2008 terjadi peningkatan sebesar 16 ribu ton biji kering (4,55) persen.

Beberapa varietas unggul kacang hijau yang telah banyak di tanam di indonesia adalah bhakti No.116 No.129, merak, nuri, manyar, gelatik, betet, walet, sp83051, kenari, sriti dan lain-lain. Di indonesia pemanfaatan kacang hijau sebagai bahan makanan seperti bubur, makanan bayi, kue dan makanan tradisional, minuman sari kacang hijau, tahu, tepung hungkwe, sayuran dan sup. Kacang hijau juga dapat di olah menjadi protein isolat dan tepung kacang hijau.

Kacang hijau merupakan sumber protein, vitamin dan mineral yang penting bagi manusia. Dengan potensi nya ini kacang hijau dapat mengisi kekurangan protein pada umumnya sekaligus menaikan pendapatan petani. Oleh sebab itu perlu upaya peningkatan daya guna kacang hijau yaitu menjadi tepung. Selain itu tepung kacang hijau sudah mulai di gunakan sebagai bahan dasar pada makanan bayi, breakfast cereal, mie sohun, brownies, dan makanan sapihan.

Komposisi kimia tepung kacang hijau yaitu memiliki kadar air 6,25%, kadar protein 25,79%, lemak 1,38%, serat kasar 1,04%, abu 3,11%, dan karbohidrat 62,93%. Pembuatan tepung kacang hijau meiliputi perendaman, pengupasan kulit, pengeringan, penggilingan dan pengayakan (60 mesh). Perendaman bertujuan untuk menurunkan asam fitat yang terdapat pada kulit kacang hijau. Selain itu penghilangan kulit kacang hijau di lakukan untuk memperbaiki penampakan tepung yang di hasilkan.


Proses Pembuatan Tepung Kacang Hijau 



tepung kacang hijau



Secara umum terdapat dua jenis metode penggilingan yang sering di terapkan pada produksi tepung serealia yaitu metode basah dan metode kering. Pada metode basah di lakukan perendaman bahan terlebih dahulu sebelum di tepungkan sedangkan metode kering tidak di lakukan perendaman. Penggilingan kacang hijau dalam jumlah sedikit dapat di lakukan dengan alat blender yang tersedia di rumah tangga. Tepung kacang hijau yang di hasilkan sebaiknya di jemur denga sinar matahari untuk mengurangi kandungan air supaya dapat meningkatkan daya simpan bahan tersebut.

Karbohidrat merupakan komponen terbesar biji kacang hijau yang terdiri dari pati, gula dan serat. Pati kacang hijau terdiri atas 28,8% amilosa dan 71,2 % amilopektin. Gula kacang hijau di dapatkan dalam bentuk sukrosa, fruktosa, glukosa, rafinosa, stakiosa, dan verbaskosa. Pati pada kacang hijau mempunyai daya cerna 99,8%. Berdasarkan kandungan gizi nya protein adalah penyusun utama kedua setelah karbohidrat. Protein tersebut meliputi albumin (ptotein larut air), globulin (larut garam), prolamin (larut alkohol) dan glutelin (larut dalam alkali dan asam).

Fraksi utama kacang hijau adalah frolamin dan gobulin, kacang hijau memiliki fraksi albumin 0,004 mg/ml, globulin 0,0039 mg/ml, prolamin 0,0034 mg/ml, glutelin 0,0004 mg/ml. Selain itu dalam kacang hijau mengandung protein yang sifatnya mirip dengan yang ada dalam terigu yaitu prolamin, dan glutelin. Prolamin mirip dengan gliadin sebagai pembawa sifat ekstensibel atau mudah di ulur dan guletin mirip dengan glutenin sebagai pembawa sifat kenyal. Kandungan protein kacang hijau mencapai 22% dengan kandungan asam amino esensial seperti isoleusin, leusin, lisin, metionin, fenilalanin, treonin, triftopan dan valin.



Kandungan Zat Gizi Kacang Hijau Tiap 100 Gram :


Komponen                                                     Jumlah
Energi (kkal)                                                   345
Air (g)                                                             10
Lemak (g)                                                       1,26
Protein (g)                                                       22,2
Karbohidrat (g)                                               62,9
Kalsium (mg)                                                  125
Fosfor (mg)                                                     320
Besi (mg)                                                        6,7
Vitamin A (IU)                                                157
Vitamin B1 (mg)                                             0,64


Nah jadi itu lah beberapa tahapan tahapan yang mungkin bisa anda coba di rumah sob..banyak sekali manfaat dari kacang hijau ini. salamm...

0 komentar:

Posting Komentar